Kandungan

Oligomenore

25 Jun 2021 | Nurul RafiquaDitinjau oleh dr. Karlina Lestari
image Oligomenore
Normalnya jarak antara haid satu bulan dengan bulan selanjutnya biasanya 21-35 hari
Oligomenore adalah suatu kondisi di mana periode menstruasi tidak teratur. Kondisi ini biasanya diderita oleh wanita pada masa-masa subur.Normalnya jarak antara haid satu bulan dengan bulan selanjutnya biasanya 21-35 hari. Seseorang dikatakan menderita oligomenore bila antar haid lebih dari 35 hari atau sama sekali tidak mendapat haid selama 90 hari. Seseorang juga bisa juga dikatakan menderita oligomenore bila mengalami gangguan menstruasi seperti kurang dari 9 kali menstruasi dalam periode setahun. Selain itu, oligomenore juga dikaitkan dengan perdarahan ringan (darah menstruasi keluar dalam jumlah sedikit) setiap siklus menstruasi terjadi. Perdarahan ringan tersebut bisa berlangsung dalam periode normal atau lebih lama dari 35 hari.Penyebab tersering oligomenore adalah akibat efek samping penggunaan pil KB hormonal atau bisa juga sebagai gejala dari suatu penyakit tertentu. Oleh karena itu, pengobatan oligomenore akan diberikan berdasarkan penyebabnya. Penanganan oligomenore biasanya meliputi penyesuaian gaya hidup, terapi penggantian obat dan pengobatan dari penyakit yang menyebabkan kondisi ini.
Oligomenore
Dokter spesialis Kandungan
GejalaSiklus haid lebih dari 35 hari, haid kurang dari 9 kali dalam setahun, darah haid yang lebih sedikit dari biasanya
Faktor risikoOlahraga berat, pengunaan obat-obatan tertentu
Metode diagnosisPemeriksaan fisik, USG perut, tes darah
PengobatanObat-obatan, operasi
ObatTerapi hormon, antibiotik
KomplikasiGangguan kesuburan, penebalan dinding rahim (hiperplasia endometrim), kanker endometrium
Kapan harus ke dokter?Jika siklus menstruasi lebih dari 35 hari
Gejala oligomenore di antaranya adalah:
  • Jarak antara haid lebih dari 35 hari 
  • Mengalami haid kurang dari 9 kali dalam setahun
  • Siklus menstruasi yang tidak teratur
  • Perdarahan yang lebih sedikit pada saat haid daripada biasanya
Oligomenore yang dialami oleh wanita yang terbiasa menjalani olahraga berat atau berprofesi sebagai atlet mungkin juga memiliki gejala tambahan lainnya, berupa:
  • Fraktur stres (tulang retak) terutama pada tulang pinggul, tulang belakang, atau kaki bagian bawah
  • Pola makan yang tidak normal
  • Irama jantung abnormal
  • Tekanan darah rendah
  • Penyebab tersering oligomenore adalah akibat efek samping penggunaan pil KB hormonal. Banyak wanita yang mengalami perdarahan haid yang lebih sedikit dalam 3-6 bulan sejak menggunakan pil KB. Bahkan ada yang benar-benar tidak mendapat haid sama sekali karena menggunakan kontrasepsi hormonal berupa pil KB tadi. Kondisi ini juga bisa terjadi pada wanita yang baru haid pertama kali dan pada wanita menjelang menopause karena perubahan hormon dalam tubuh yang terjadi pada kedua keadaan ini.  Selain itu, oligomenore juga bisa disebabkan oleh:
    Oligomenore dapat juga menjadi salah satu gejala dari penyakit lain yang mendasari, misalnya:
Oligomenore biasanya didiagnosis dari hasil wawancara, pemeriksaan fisik, tes darah, dan pemeriksaan USG perut.  Pada saat wawancara dokter akan menanyakan tentang riwayat haid Anda dan riwayat haid keluarga Anda, termasuk apakah ada masalah pada saat haid pertama di usia remaja. Pertanyaan yang akan ditanya bersifat mendetil, mulai dari durasi dari siklus menstruasi, hari-hari menstruasi mengalir normal, jumlah pembalut yang digunakan per hari, selisih antara dua siklus menstruasi, dan keteraturan dari siklus-siklus sebelumnya.Pemeriksaan fisik yang dilakukan oleh dokter untuk mendiagnosis penyebab oligomenore di antaranya pemeriksaan wajah dan leher, payudara, serta perut. Pemeriksaan panggul juga biasanya dilakukan.Dokter Anda juga mungkin akan melakukan pemeriksaan rektovaginal (pemeriksaan dalam) yaitu dengan memasukkan jari ke dalam vagina dan anus untuk mendeteksi ada tidaknya kelainan pada area tersebut.  Dokter melakukan pemeriksaan rektovaginal dengan menggunakan sarung tangan dan gel untuk mengurangi ketidaknyamanan pasien. Selain itu, dokter juga akan melakukan pemeriksaan vagina menggunakan alat spekulum untuk melihat apakah ada kelainan di bagian dalam vagina dan mulut rahim. Jika Anda belum pernah melakukan hubungan seksual dokter akan melakukan diagnosis dengan menggunakan metode lain. Bila dalam pemeriksaan-pemeriksaan ini Anda merasa tidak nyaman, segeralah beritahukan dokter atau perawat. Bila dokter belum dapat memastikan diagnosis dari kondisi yang dialami, dokter mungkin akan menganjurkan pemeriksaan penunjang berupa:
  • Pemeriksaan darah untuk mendeteksi apakah ada tanda perdarahan, kekurangan nutrisi, terjadi infeksi atau peradangan, dan lain-lain.
  • Pemeriksaan darah untuk mendeteksi kadar hormon dalam tubuh, dan fungsi tiroid.
  • Pemeriksaan darah untuk mengecek kadar FSH (follicle-stimulating hormone). Jika kadarnya tinggi, ada kemungkinan pasien menderita gangguan pada ovariumnya
  • Pemeriksaan darah untuk mengecek kadar TSH (thyroid-stimulating hormone). Jika kadarnya rendah, kemungkinan pasien menderita hipertiroidisme.
  • Pemeriksaan darah untuk mengecek hormon prolaktin. Jika kadarnya tnggi, kemungkinan pasien menderita prolaktinoma.
  • Pemeriksaan darah untuk mengecek kadar LH (luteinizing hormone). Rasio perbandingan kadar FSH/LH berguna untuk mendiagnosa penyakit PCOS (polyclystic ovarian syndrome).
  • Pemeriksaan darah untuk mengecek kadar 17 -OH. Kadar ini berguna untuk mendiagnosa apakah pasien menderita hiperplasia adrenal kongenital.
  • Tes supresi deksametason. Tes ini dilakukan untuk mendiagnosa apakah pasien menderita sindrom Cushing.
  • Pemeriksaan urin untuk mendeteksi tanda kehamilan, infeksi, atau penyakit menular seksual
  • Pemeriksaan pap smear untuk mendeteksi tanda kanker mulut rahim dan biopsi untuk mendeteksi kanker jenis lain dari sistem reproduksi
Selain itu, dokter juga mungkin menganjurkan pemeriksaan USG perut dan panggul serta pemeriksaan CT-scan atau MRI.
Ketika dokter sudah mengetahui apa penyebab oligomenore yang Anda alami, baru dokter akan mendiskusikan pilihan pengobatan yang tepat untuk Anda.  Bila kondisi ini disebabkan pola hidup yang salah misalnya berolahraga berlebihan, berat badan yang terlalu rendah atau akibat stress berlebih, dokter akan menyarankan perubahan pola hidup menjadi lebih sehat. Misalnya jika penyebab dari oligomenore yang diderita adalah obesitas, pengurangan berat badan adalah metode pengobatan yang akan dijalani pasien.Jika oligomenore yang Anda alami disebabkan karena gangguan hormonal, maka dokter mungkin menyarankan mengganti pil kontrasepsi hormonal yang sedang Anda konsumsi dengan kontrasepsi jenis lain. Tetapi bila kondisi ini merupakan tanda dari penyakit lain yang mendasari, misalnya penyakit menular seksual, maka dokter akan meresepkan obat antibiotik untuk menangani masalah dasarnya.Begitu pula pada oligomenore yang disebabkan penyakit lain, penanganannya adalah sesuai dengan penanganan penyakit yang mendasari terjadinya kondisi tersebut. Jika penyebab oligomenore adalah kondisi hipertiroidisme, maka obat anti-tiroid akan diresepkan. Jika penyebabnya adalah sindrom Cushing, maka obat-obatan yang menghalangi produksi kortisol yang berlebih.Selain itu, operasi juga mungkin diperlukan untuk oligomenore yang disebabkan oleh kondisi tumor, hipertiroidisme, atau prolaktinoma. Jika penyebab kondisi tersebut adalah kanker, maka terapi-terapi kanker seperti kemoterapi atau terapi radiasi juga diperlukan. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin merekomendasikan pengangkatan ovarium, saluran telur ke rahim, rahim, atau serviks. Jika demikian, maka pasien tidak akan mengalami siklus menstruasi normalnya lagi.

Komplikasi

Jika tak ditangani dengan baik, oligomenore dapat menyebabkan komplikasi berupa:
  • Kemandulan
  • Hiperlasia endometrium
  • Kanker endometrium. Kondisi ini merupakan komplikasi lanjutan dari hiperplasia endometrium.
  • Osteoporosis. Karena sumber estrogen utama dalam tubuh tidak bekerja dengan baik tanpa ovulasi yang terjadi saat menstruasi normal, penderita oligomenore dapat menderita osteoporosis.
  • Masalah kardiovaskular
  • Komplikasi neuro-psikologis. Penderita oligomenore bukan hanya dapat mengalami kondisi psikologis seperti kegelisahan, halusinasi, dll., tapi juga kondisi saraf seperti gerakan tak disengaja pada wajah dan bibir, anoreksia, dan kelelahan pada wajah.
Hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah oligomenore adalah dengan menghindari faktor risiko yang menyebabkan oligoemenore seperti yang tertera di atas. Tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan di antaranya:
Segeralah berkonsultasi dengan dokter bila Anda sering mengalami menstruasi setiap lebih dari 35 hari sekali.
Saat gejala pertama kali dirasakan, Anda mungkin ke dokter umum dulu. Bila dokter mencurigai kondisi yang Anda alami adalah oligomenore dokter akan merujuk Anda ke dokter spesialis kandungan dan sistem reproduksiSebelum pemeriksaan, Anda dapat mempersiapkan beberapa hal di bawah ini:
  • Buat daftar seputar gejala haid yang Anda rasakan
  • Catat riwayat haid Anda (termasuk pada usia berapa pertama kali haid, apakah ada masalah pada setiap kali haid, berapa lama sekali Anda mendapat haid, berapa kali Anda mengganti pembalut dalam sehari setiap kali haid)
  • Catat riwayat haid keluarga perempuan Anda (seperti ibu, saudara kandung, dan relatif lainnya)
  • Catat riwayat penyakit yang pernah dan sedang Anda alami.
  • Catat obat-obatan atau vitamin yang secara rutin anda konsumsi
  • Catat pertanyaan-pertanyaan yang ingin Anda ajukan pada dokter
Saat pemeriksaan, dokter mungkin akan mengajukan beberapa pertanyaan berikut ini:
  • Kapan Anda pertama kali mendapat haid?
  • Berapa lama jarak antara haid antar bulan?
  • Seberapa banyak perdarahan yang Anda alami setiap kali haid? Berapa kali dalam sehari Anda mengganti pembalut?
  • Apakah ada masalah yang Anda alami setiap kali haid, misalnya keluhan kram perut yang berlebihan atau masalah fisik lainnya yang cukup mengganggu sampai Anda tidak dapat beraktivitas dengan normal?
  • Apa saja riwayat penyakit yang pernah dan sedang Anda alami?
  • Apa saja obat-obatan atau suplemen yang rutin Anda konsumsi?
  • Apa jenis kontrasepsi yang sedang Anda pakai?
  • Apakah dari keluarga perempuan Anda ada yang mengalami hal serupa?
Selain itu, dokter juga akan melakukan pemeriksaan fisik dan mungkin mungkin menganjurkan pemeriksaan lanjutan untuk memastikan penyebab dasar dari oligomenore yang Anda alami.
NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK560575/
Diakses 19 Juni 2021
Healthline. https://www.healthline.com/health/oligomenorrhea
Diakses 19 Juni 2021
Very Well Health. https://www.verywellhealth.com/an-overview-of-oligomenorrhea-4584379
Diakses 23 September 2019
Up to Date. https://www.uptodate.com/contents/absent-or-irregular-periods-beyond-the-basics
Diakses 19 Juni 2021
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/178635.php
Diakses 23 September 2019
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cataracts/diagnosis-treatment/drc-20353795
Diakses 19 Juni 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email